Kisah Dr. Goh yang seksi – Misteri Orang Gomen Otromen

Hari ni aku bangun awal giler……. pukul 5 lebih. Pergh

Kira-kira aku bangun awal sebab nak mandi ambil masa 20 minit. Kemudian nak seterika baju mungkin ambil masa 5 hingga 10 minit. Sikat rambut betul itu ini, solat subuh campur tolak semua adalah makan masa satu jam.

Dari rumah aku ke Tanjong, nama panggilan untuk orang tempatan kepada Georgetown mungkin ambil masa setengah jam kerana pagi-pagi semuanya akan bergegas untuk ke pejabat.

Aku pakai baju biru muda, suit hitam. Tali leher pun aku sedondonkan biru muda tapi dalam tona lain. Orang tengok mesti dia kata biru PKR habis!

Sampai saja di Tanjung aku ke Beach Street untuk beli nasi lemak dan sarapan di situ.

Makan penting…..kalau tak makan nanti lapar. Kalau lapar otak tak seimbang, akan senget sana senget sini. Apa akan jadi bila otak senget? Hormon aku akan jadi tak seimbang juga. Akhirnya aku akan sebut saja apa yang hendak aku sebut tanpa ada tapis-tapis lagi.

Meeting kali ini aku kena buat betul-betul. Ini peringkat terakhir….saringan terakhir. Date line dah dekat. Kalau tidak boleh ishtihar darurat gamaknya.

Lepas sarapan aku terus ke bangunan putih di Padang Kota Lama. Bangunan ini memang bangunan kegemaran aku. Dalam hati aku berbisik…..nanti aku nak buat rumah sebijik macam mana….tinggi sungguh angan-angan!

Aku ingatkan aku orang yang pertama yang sampai. Nampaknya ramai sudah yang sampai. Semuanya dalam lingkungan umur 50 an. Pangkat pangkat uncle dan untie lah nampaknya.

Tepat jam lapan pagi semua dah mula masuk ke dalam dewan. Seorang pegawai datang kepada aku,Tuan nak bentang untuk apa ya.

Aku jawab “ah ni untuk team TKM”…. “oh ya ya sat lagi kami panggil nah”. Aku angguk dan duduk.

Sekali lagi aku memandang siling bangunan Majlis Perbandaran Pulau Pinang ini dari dalam. Tinggi sungguh. Mungkin melebihi 20 kaki. Rumah aku pon nak buat macam ni lah……aku tersenyum sorang-sorang.

Lewat sedikit baru Zam datang, beliau dari team jawatankuasa untuk program Souq Ramadan. “Eh aku lambat ka?” Tanya dia termengah-mengah.

Zam adalah kontraktor elektrik, merangkap siar raya merangkap sukarela dan macam-macam lagi lah, bahasa yang mudah beliau sebenarnya membantu saya sambil-sambil tu buat lah duit sikit.

Lama juga kami tunggu. Mungkin dua jam lebih.

Kalaulah aku tahu lambat begini tak perlulah aku bangun awal-awal pagi.

Setelah seketika selepas aku bangun dan duduk dan mundar mandir entah berapa kali kerana sudah lenguh menunggu, seorang pegawai wanita keluar dan memanggil. “Tuan, paper dah nak masuk, naik duduk dekat tempat kosong tepi tu nah”.

Ini adalah kali pertama aku masuk bilik dewan bersidang atau sebenarnya bilik mesyuarat untuk Ahli Majlis MPPP.

Warnanya didominasi warna kayu gelap dan dewan ini agak besar. Ada gaya seperti Dewan Rakyat atau Dewan Negara. Lebih tepat suasana seperti Dewan Parlimen di Britain yang kita lihat dalam filem-filem Inggeris, tidak pun dalam filem The Iron Lady.

Kerusinya bertingkat-tingkat mencerun ke bawah dan dibawah sekali lebih kurang tempat Tuan Pengerusi. Kali ini aku lihat Yang Dipertua MPPP tak ada, dewan pun mungkin 50 peratus lebih sedikit sahaja penuh.

Entah apa yang mereka bahaskan dan bincangkan aku tak faham hujung pangkal.

Disebelah kiri aku Zam duduk dan disebelah kanan aku sudah ada Puan Rafiah, Dr Goh dan beberapa  lagi pegawai kanan MPPP.

Pengerusi aku nampak mulut berkumat kamit memperkatakan sesuatu dan kemudian semua tertumpu kepada aku. Aku pun terus membentangkan slide presentation yang sememangnya sudah tersedia. Semua Ahli Majlis nampak mata mereka tertumpu ke slide dan sekali-sekala ke muka aku.

Slide terakhir pon keluar. Kerja aku selesai.

Kemudian diantara Ahli-ahli Majlis itu mereka bersoal jawab. Pening aku mendengar. Ibarat seperti bola ping pong masing-masing tidak mahu terima bola dan baling kepada orang lain.

Ayat terakhir keluar dari mulut salah seorang Ahli Majlis di situ. Beliau satu-satunya Ahli Majlis perempuan.”Nampak gaya kita tak dapat kata putus hari ini, banyak lagi paper nak masuk, kita tangguhkan usul ni kepada mesyuarat hadapan”. Next….

Hah! Mesyuarat hadapan!

Bukankah mesyuarat Ahli Majlis hanya sebulan sekali……alamak macam mana ni.

Tiba-tiba Dr Goh yang tadi tidak banyak bercakap terus menarik mikrofon,”Ahli-ahli Majlis, Tuan tuan sekalian…..untuk makluman semua, program ini adalah program peringkat negeri untuk pasar Ramadhan sempena bulan Ramadhan, sekiranya kita tidak dapat membuat keputusan hari ini, maka program ini akan terpaksa ditangguhkan, errr memandangkan bulan Ramadhan hanya tinggal lagi 7 hari sahajee, memandangkan kita tidak membuat keputusan pada hari, saya ingin cadangkan kepada Ahli Majlis untuk kita menangguhkan bulan Ramadhan pada bulan yang lain”

Dengan muka selamber dan penuh pelat Cina Tanjong Dr Goh mengulas dengan penuh seksi.

Aku keras membatu tak memberi riaksi tetapi Puan Rafiah bergoyang-goyang badannya kerana menahan gelak.

Dewan Ahli Majlis semua tergamam……..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s