Hari Inspirasi

tunku nerang

Lepas solat Jumaat……bunyi mesej masuk.

“Salam Jumaat”

“Coming for IDEAS 4th anniversary tomorrow? 930 Memorial Tunku Abdul Rahman”

Itu antara bunyi bbm dari Tunku Zain. Esok?! Aku ingatkan aku sudah terlepas majlis ini. Sudah dua tahun berturut-turut aku ikuti majlis ini kecuali tahun lepas.

“Oh, I did not get any invitation yet” jawab aku.

“Sorry thot u were on our mailing list. I am inviting you  now”.

Itu kejadian semalam yang menyebabkan aku bangun awal pagi hari ini. Jarang sekali aku bangun pagi hari Sabtu. Selalunya tilam empuk akan menjadi peneman sehingga jam sembilan hingga sepuluh pagi.

Hari ini adalah hari ke 111 hari kelahiran Yang Teramat Mulia Tunku Abdul Rahman Putra Al Haj, Perdana Menteri Malaysia yang pertama, Bapa Kemerdekaan kita.

Aku yakin semua rakyat Malaysia mengenali Tunku Abdul Rahman Putra, tetapi aku kurang yakin yang kita semua mengenali Al Marhum Tunku.

Mengenali aspirasi beliau serta memahami sejarah perjuangan Tunku serta pembentukan Malaysia.

Aku ingin salahkan sistem pendidikan kita. Buku teks yang aku baca dahulu langsung tidak menyentuh aspirasi Almarhum Tunku. Langsung tidak menyebut apakah yang dilakukan oleh Tunku sehingga kita merdeka, langsung tidak menyebut kualiti peribadi serta riwayat kisah hidup Tunku. Di sekolah aku kenal Tunku hanya sebagai Bapa Kemerdekaan dan Perdana Menteri Malaysia yang pertama.

Aku kenal Tunku ketika di rumah apabila orang tuaku bercakap mengenai hubungan dingin Tunku dan Dr. Mahathir, tetapi aku tidak tahu kenapa.

Bonda aku juga sering ceritakan kisah-kisah hubungan Tunku dan keluarga kami kerana ketika Tunku berkunjung ke Bagan (Butterworth) kereta Tok Besar, moyangnda kami akan menjadi kenderaan Tunku. Zaman dahulu kita masih belum mempunyai kenderaan kerajaan yang banyak seperti hari ini.

Kalau ke Tanjong, kereta keluarga Becker pula mengambil tempat.

Bonda juga ceritakan di rumah Tok Besarlah Tunku, Tok Mat Badui (Ahmad Badawi) dan Tok Besar membuat kiraan falak untuk tarikh kemerdekaan Tanah Melayu. Bukan di rumah lama Paklah seperti yang diceritakan, rumah Paklah kecil sahaja. Rumah agam Tok Besarlah menjadi peristiwa bersejarah ini.

Bonda juga menceritakan yang Tunku meletakkan jawatan sebagai Perdana Menteri selepas Tuanku Abdul Halim menjadi Yang Di Pertuan Agong. Kata bonda ‘tak sedaplah pak menakan dok angkat sembah kat anak menakan pulak’. Mungkin ada relevennya.

Aku benar-benar mengenali Tunku hanya setelah aku tamat pengajian…..luar dari sekolah dan universiti. Dari itu jugaklah aku kenal Tunku Nerang dan Tunku Khadijah…..juga aku kenal Tunku Faridah di Pulau Pinang.

Tadi semasa di majlis memperingati Almarhum Tunku, Tan Sri Ramon Navaratnam ada menyebut Tunku was the happiest Prime Minister. Beliau mengatakan Tunku adalah seorang visionary yang berjaya membawa Malaysia kepada penyatuan sebagai sebuah Bangsa Malaysia. Beliau adalah seorang Melayu, seorang Putera Raja yang telah berjaya membawa Malaysia kepada suatu penyatuan tanpa berasaskan bangsa dan melihat segalanya dalam bentuk kolektif dan adil. Tunku disayangi oleh semua lapisan masyarakat. Tunku liberal awal dari masanya.

Aku sempat bersapa dengan Tunku Khadijah dan Tunku Nerang, kali ini aku bawakan buku Memorial Tunku, ‘Prince of Peace’ dan kedua anakanda Tunku sempat menurunkan tanda tangan mereka pada buku tersebut. Mungkin pulang ke Pulau Pinang nanti aku akan luangkan masa bersama Tunku Faridah di kediaman lama Tunku di sana.

Majlis berlanjut hingga jam 1 lebih. Belum sempat majlis tamat dengan makan tengah hari aku terus bergegas ke Istana Budaya dan kemudian ke Balai Seni Lukis Negara untuk melihat hasil karya Ken Yang dan aku akhiri hari siang aku bersama artis Zul di Pelita KLCC untuk projek seni aku di Alor Setar,

‘Inspirasi Malaysia’ dan ini adalah sumbangan aku untuk negeriku dan Tunku kita semua.

Bercakap tadi aku hempukkan semua kesalahan kepada sistem pendidikan, sebenarnya yang perlu dipersalahkan adalah diri kita semua. Kita tidak mahu mengenali Tunku…tetapi sebenarnya kita juga kadang-kadang langsung tidak mengenali diri kita sendiri.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s