Tetamu Pembawa Berkat

Aku dari kecil memang dibesarkan dalam sebuah keluarga yang sederhana.

Tetapi di dalam bersederhana satu perkara yang aku sedari apabila kami bakal menerima tetamu ayah dan ibu aku akan bertungkus-lumus untuk membuat persiapan. Dalam hal menerima tetamu kami jarang bersederhana. Ayah akan beli bahan-bahan masakan yang luar dari kebiasaan harian dan ibuku akan memasak masakan-masakan istimewa.

Antara banyak-banyak tetamu yang kami terima, tetamu yang paling istimewa pastilah keluarga kami dari Arab Saudi yang sekurang-kurangnya akan pulang ke sini setahun sekali. Ayah mempunyai kekandanya seorang yang bermustatin di Mekah dan seluruh keluarganya adalah rakyat Arab Saudi.

Ketika inilah ibu akan memasak masakan-masakan istimewa dan yang tidak lupa adalah “sup kontong” yang kata ibu hanya keturunan waksa sahaja yang tahu masakan ini. Setiap menantu yang berkahwin dengan keturunan waksa mestilah belajar memasak sup kontong ini.

Begitulah keadaan keluarga kami apabila menerima tetamu. Bagaikan sebuah fiesta di rumah.

Ada kalanya kami menerima tetamu yang tidak dijangka. Ibu seperti biasa akan bergegas ke dapur dan mengeluarkan apa sahaja yang ada untuk dihidangkan.

Sikap ini terbawa-bawa kepada seluruh adik beradik kami. Aku ingat sekiranya aku hendak berkunjung ke rumah kakak atau abangku begitulah mereka akan bersusah payah menyediakan makanan istimewa, begitulah juga sekiranya mereka berkunjung ke rumah aku. Mungkin dalam hal ini banyaknya aku yang berkunjung ke rumah kakak dan abang aku.

Tetapi untuk rumah aku, walaupun aku hanya kategorikan sebagai rumah bujang, sekiranya adanya rakan-rakan yang berkunjung perkara samalah juga berlaku di rumah aku. Aku akan bergegas membeli bahan makanan dan minuman dan pastikan peti sejuk di rumah penuh dengan bahan. Cadar dan sarung bantal akan aku tukar dan sekiranya sempat aku akan mopkan lantai dan cuci apa apa yang patut sebelum tetamu sampai ke rumah.

Dahulunya aku tinggal di Pulau Pinang, maka rumah lama aku di Scotland road dan kemudian di Bukit Gambir akan menjadi tempat persinggahan rakan-rakan dari jauh khususnya dari KL. Kalau musim cuti sememangnya rumah aku dah jadi macam hotel gamaknya. Check in dan check out.

Kini aku di KL pula dan perkara sama juga berlaku, rakan-rakan dari Pulau Pinang, Kelantan, Ipoh akan berkunjung dan kadang-kadang bermalam di rumah. Tidak kurang juga rakan-rakan dari Mekah dan Kaherah juga akan bermalam di rumah aku. Aku akan memarahi mereka sekiranya mereka tinggal di hotel. Buang duit kata aku.

Sememangnya aku suka menerima tetamu. Ya keluarga kami sememangnya suka menerima tetamu. Kata mak ‘tetamu pembawa berkat’.

Minggu ini aku menerima tetamu yang aku kenal di Jeddah 2 tahun yang lalu. Namanya Ali Al Saggaf. Ini adalah kali pertama aku benar-benar melayan beliau dari hari pertama beliau sampai ke Kuala Lumpur. Sudah seminggu beliau di sini.

Memang perangai orang Arab sukakan berjaga malam dan tidur siang. Tetapi masalahnya Ali Al Saggaf ini bukan saja suka berjaga malam….malah siang pon dia berjaga. Hanya waktu petang selepas Asar beliau akan tidur sebentar dan bangun semula.

Memang penat sungguh melayan Al Saggaf ini. Tidur aku minggu ini tidak tentu arah. Mata pon dah berubah jadi panda. Wang pun banyak yang habis kerana hari-hari makan di Concorde, dek kerana Al Saggaf ini sukakan buffet di Melting Pot di Concorde hotel. Bayangkan sekali makan tiga empat ratus akan habis….berapa yang sudah aku habiskan untuk minggu ini.

Apa yang paling menarik pasal Al Saggaf ini beliau sangat cintakan asal usulnya dan berbangga dengan keturunan Al Saggaf beliau. Sampai hari ini beliau masih berkeras mengatakan Dr. Mahathir adalah dari Al Sharif bukan mamak. Aku juga dia katakan Al Sharif….bukan Melayu. Katanya kebiasaan Al Sharif orangnya cantik-cantik. Aku iakan saja semuanya.

Yang pasti itu adalah kebiasaan aku dan kebiasaan keluarga aku. Kami akan layan tetamu kami yang terbaik. Aku akan rasa gembira apabila dapat melakukan yang terbaik untuk tetamu.

Berbalik kepada tetamu Al Saggaf ini, tetamu bukan sahaja pembawa berkat……..

semalam dia berkata kepada aku, “we will start with 3 containers”…..

Sebenarnya tetamu juga pembawa rezeki.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s