Apa Projek Bro?

Tak adalah lama sangat aku tak jumpa kawan aku ni. Dalam 4 bulan rasanya. Kali terakhir kami jumpa di Kota Bharu.

Kali ini dia datang ke KL. Memang aku ketika ini program aku agak padat, tetapi memandangkan kawan datang dari jauh, aku cuba juga curi-curi masa untuk luangkan secawan kopi dengan beliau.

Dari jauh lagi aku sudah nampak kawan aku sorang ni jalan dari jauh dengan seluar slack dan baju kemeja. Lengan disinsingkan. Baru habis meeting orang gomen rasanya. Formal semacam. Selalunya kawan aku ni hanya dengan jeans dan Polo shirt saja.

“Hai dari mana ni?” Tanya aku.

Biasalah jawab beliau. “Damo apa projek sekarang?”

“Eh projek apanya. Sama sajalah jual kicap, sardin, soya.” Jawab aku.

“Eeeeeh takkan kot, takkan tak ada projek baru, ada lubang-lubang sikit bagilah.” seloroh dia lagi.

Ini adalah antara soalan yang sering terpacul dari mulut rakan-rakan aku khususnya kalau yang dari kumpulan kontraktor orang gomen.

Dulu aku pernah ada seorang partner orang luar bukan orang Malaysia. Nama company pun canggih, Afro Asian Arab Link Sdn. Bhd. Macam-macam kami buat…..semua kami buat. Cakap saja apa yang nak semua kami ada.

Seingat aku perbincangan tak pernah melibatkan dua tiga ribu. Semuanya ratusan ribu dan juta-juta. Semuanya bunyinya mega….berbinau mata aku ketika itu.

Tapi apa yang aku masih ingat juga, kami tak pernah pun mempunyai business yang stabil. Jarang pula yang konsisten. Setiap kali ada inquiry rasa dah tak jadi manusia sebab terkejar ke sana dan ke sini.

Sebabnya mudah saja, setiap kali ada inquiry baru kami terpaksa membuat study, study harga, cari supplier dan kadang-kadang kami langsung tidak tahu apa sebenarnya harga pasaran produk yang diminta. Akhirnya kami mungkin telah tawarkan harga yang salah dan tidak kompetitif. Tidak kurang juga banyak client yang potong jalan dan terus berhubung dengan manufacturer….dan banyak lagi.

Kami sehingga hari ini tetap berkawan, tetapi aku memilih jalan sendiri untuk berniaga cara aku. Biarlah kecil tapi aku tahu apa yang aku buat. Aku tahu strength produk aku, apa lemahnya, apa harga pasaran dunia, ceiling price, aku tahu siapa competitor aku dan semua maklumat ada dalam otak aku.

Aku fokus!

Cerita kawan aku tadi,

“Hairi oiii……inilah kerja aku semenjak 10 tahun yang lepas, bezanya dulu mungkin satu kontena setahun, sekarang berbelas kontena tiap-tiap minggu.” Jawab aku dengan pendek sambil tersengih macam kambing.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s