MADAIN SALEH

Saya kurang gembira dari aspek pengembaraan saya ke Madain Saleh. Saya kurang gembira kerana bahan rujukan kurang dan maklumat tentang Madain Saleh sangat limited. 

Semasa kami sampai di sana kebetulan ada satu ustaz berbangsa Pinoy secara sukarela menceritakan pasal kaum Thamud dengan Nabi Soleh dan bagaimana mereka dilaknati Allah.

Saya tak berminat dalam cerita angle ini. Ini adalah angle yang cliche. Perkara sama juga saya diceritakan semasa pertama kali saya melawat Mesir pada tahun 1999. Saya hampir tidak dibenarkan untuk melawat piramid kerana tempat itu dikatakan oleh seorang pelajar berjanggut yang mengatakan tempat itu dilaknat.

Saya lebih berminat untuk mengetahui kenapa mereka tinggal disitu. Bagaimana mereka membina dan menghidupkan tempat tersebut. Apa teknologi dan teknik yang digunakan. Apa yang mereka sembah dan seribu satu lagi persoalan.

Saya terpaksa google dan saya akan google lagi bila balik nanti.

Iman saya langsung tak bertambah dengan huraian mengatakan tempat itu dilaknat, tapi iman dan ilmu saya lebih bertambah dengan mengetahui peradaban mereka dan kenapa mereka hilang dari peradaban kini.

Saya bukan Siti Kasim dan saya juga bukan Usetat Toq Toq.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s